Home Perikanan Budidaya Ikan Nila Tanpa Aerator di Kolam Tenang, Bisakah?

Budidaya Ikan Nila Tanpa Aerator di Kolam Tenang, Bisakah?

Budidaya Ikan Nila

Agrozine – Budidaya ikan nila dapat dilakukan pada berbagai jenis kolam, salah satunya kolam air tenang. Ikan air tawar ini dapat hidup di kolam air tanpa arus dari aerator sekalipun.

Tentunya cara budidaya ini banyak diminati oleh pelaku usaha dan peternak, karena akan lebih hemat listrik bila lokasi tambak tidak dekat dengan sumber air. Dalam artikel ini, kita akan mengetahui lebih lanjut cara budidaya ikan nila yang praktis tanpa aerator dengan pertumbuhan ikan yang maksimal.

Cara Budidaya Ikan Nila dengan Tepat

Berikut beberapa tahapan yang harus Anda lakukan dalam budidaya ikan nila. Sebelum itu Anda harus mengetahui jenis-jenis ikan nila yang menguntungkan untuk dibudidayakan.

1. Persiapan Kolam

Budidaya ikan nila tanpa aerator di kolam air tenang idealnya memanfaatkan kolam tanah. Adapun kriteria kolam ikan nila dalam kolam tanah berbentuk petakan dengan luas sekitar 500 hingga 1000 meter persegi dengan kedalaman kolam berkisar antara 0,5 hingga 1 meter.

Baca Juga : Cara Budidaya Ikan Tombro

Pastikan pematang kolam kokoh, kedap air, dengan ukuran lebar sekitar 50 cm. Buatlah saluran drainase pada sisi kolam; serta saringan yang terbuat dari kawat, bambu, atau jaring yang diletakkan pada saluran tersebut. Saluran drainase sebagai parit dapat dibuat dengan kedalaman antara 20-50 cm dan lebar sekitar 50-200 cm.

2. Persiapan Air Kolam

Setelah membuat kolam, biarkan mengering selama kurang lebih 7 hari. Pada saat yang bersamaan, kamu dapat melakukan proses pengapuran selama 3 hari dengan dosis kapur tohor 25-50 gram per meter persegi. Setelah itu, lakukan pemupukan menggunakan pupuk organik seperti pupuk kandang dan pupuk kompos pada seluruh bagian kolam, lalu diamkan selama 4 hari. Setelah 7 hari, kamu dapat mengisi air kolam dengan air bersih hingga ketinggian sekitar 20-30 cm dari dasar kolam.

Setelah itu, kolam dapat disemprot dengan pestisida dengan dosis secukupnya dan dibiarkan selama 3 hari. Tambahkan volume air hingga 150 cm dan beberapa dedaunan seperti daun pisang atau eceng gondok. Penambahan daun ini dilakukan untuk menjaga suhu air pada kolam agar tetap stabil.

3. Persiapan Bibit Nila

Agar budidaya optimal, pilihlah bibit ikan nila yang berukuran seragam dengan panjang sekitar 8-12 cm. Pastikan bibit dalam kondisi sehat, tidak memiliki cacat fisik, dan bergerak lincah. Selanjutnya untuk tahap penebaran bibit ikan nila disarankan kepadatannya 10-15 ekor per meter persegi. Kamu juga dapat menimbang bibit ikan ideal untuk budidaya, dengan bobot sekitar 15-20 gram per ekornya.

Bibit ikan nila dapat mulai ditebar setelah 4 hari sejak penambahan dedaunan pada kolam tanah. Penebaran ikan juga harus dilakukan secara hati-hati agar ikan tidak stress. Apungkan benih yang masih berada dalam kantong plastik terlebih dulu pada permukaan air selama 30 menit. Selanjutnya, buka penutup kantong dan biarkan ikan nila keluar dengan sendirinya.

4. Perawatan Nila

Kebutuhan pakan yang dianjurkan untuk budidaya ikan nila di kolam tenang yaitu sekitar 3% dari berat tubuhnya yang disesuaikan dengan umur. Pemberian pakan dapat dilakukan dengan frekuensi 2-3 kali sehari pada pagi, siang, dan sore hari. Kamu dapat memberikan pakan ikan nila dengan pelet yang mengandung protein sekitar 25-30 persen yang dapat diperoleh dari toko ikan.

Selain itu, kamu juga dapat memberikan pakan tambahan, namun tidak lebih dari 15 persen dari total pakan pelet yang diberikan. Pengelolaan air dalam proses budidaya ikan nila tanpa aerator juga penting dilakukan. Idealnya, kondisi air memiliki temperature 28 hingga 30 derajat celcius dengan pH 7-8,5 serta debit air sekitar 5 detik per 1000 meter persegi.  Sumber air untuk mengaliri kolam tanah nila dapat diperoleh dari sumur, air hujan, ataupun sungai.

Baca Juga : Penyakit Ikan Nila dan Cara Mengatasinya

Nah, itulah tahapan budidaya ikan nila yang dapat dilakukan tanpa menggunakan aerator di kolam air tenang yang terbilang praktis. Bagaimana? Tertarik membudidayakan? Panen ikan nila dapat dilakukan setelah kurang lebih 3-6 bulan lama perawatan dengan berat 200-300 gram per ekornya. (rin)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here