Home Perikanan Kenali Penyakit Ikan Gurame dan Cara Mengatasinya

Kenali Penyakit Ikan Gurame dan Cara Mengatasinya

Agrozine.id – Membangun budidaya ikan gurame tidak terlepas dari gangguan penyakit yang seringkali dihadapi oleh para peternak ikan ini. Untuk keberhasilan budidaya ikan gurame, perlu dikenali penyakit yang sering menyerang ikan ini serta cara mengatasinya. Yuk kenali penyakit ikan gurame dan cara mengatasinya.

Hama

Hama yang sering menyerang ikan gurame adalah ikan liar pemangsa seperti ikan gabus dan belut. Musuh lain dari ikan gurame adalah ular, biawak dan bermacam jenis burung. Biasanya untuk mengatasi serangan hama ini di sekeliling kolam budidaya ikan gurame dipasang jaring dan perangkap untuk mencegah hama masuk ke dalam kolam.

Penyakit Ikan Gurame

Penyakit yang menyerang ikan gurame biasanya timbul karena interaksi antara ikan dengan lingkungannya.  Secara umum penyebab penyakit ikan gurame dapat dibedakan menjadi dua yaitu penyakit parasite dan penyakit non parasiter.

1.Penyakit Parasiter

Penyakit ini disebabkan oleh bakteri dan parasit yang tumbuh di dalam tubuh ikan gurame. Ciri-ciri ikan gurame yang terserang penyakit parasiter adalah insangnya menjadi pucat dan kadang-kadang tampak semburat merah dan keabu-abuan. Selain itu ikan gurame yang terserang penyakit parasiter biasanya perut ikan menjadi kurus dan ikan lemah.

Ciri-ciri penyakit parasiter pada ikan gurame:

A. Kutu ikan

Kutu ikan disebabkan oleh parasit Argulus indicus  yang bersumber dari udang renik. Kualitas air kolam budidaya  yang buruk juga bisa menjadi penyebab utama penyebaran penyakit ini yang dapat menyebar melalui air dan kontak langsung dengan ikan lainnya. Kutu ikan menyerang ikan gurame dengan cara menempel dan menggigit bagian tubuh ikan sehingga berdarah.

B. Mata Belo

Penyakit parasiter yang kedua adalah mata belo. Penyakit ini muncul dengan gejala awal ikan kehilangan nafsu makan dan terlihat kurang aktif. Ikan gurame yang terjangkit penyakit ini matanya akan membengkak, buta dan akhirnya ikan mati. Selain itu ikan gurame yang terserang penyakit mata belo akan lebih sering muncul ke permukaan air. Penyebab penyakit ini adalah cacing yang mengganggu area penglihatan dan kepala ikan gurame.

C.Bintik Putih

Ikan gurame yang terserang penyakit ini memiliki ciri-ciri munculnya bercak-bercak putih di kulit ikan dan mulut akan akan terlihat kembang kempis seperti kekurangan oksigen. Ikan gurame yang terserang penyakit ini cenderung menggesekkan badannya ke lingkungan sekitar.

D. Cacing Insang dan Kulit

Penyakit ini disebabkan oleh parasit Dactylogyriasis yang menyerang benih ikan gurame terutama di badan dan insang. Ikan gurame yang terserang penyakit ini akan tampak lemah, nafsu makan berkurang dan sering berkumpul di permukaan air karena kekurangan oksigen.

E. Bercak Merah

Bercak merah disebabkan oleh bakteri Aeromona punctata  dimana ikan gurame yang terserang penyakit ini akan memiliki permukaan kulit yang berubah menjadi warna gelap dan mengeluarkan lendir. Ikan gurame yang terserang penyakit ini akan menjadi lemah.

F. Trichodina

Penyakit ini disebabkan oleh parasit Trichodina sp. yang menyerang bagian kulit dan sirip ikan. Ikan gurame yang terserang penyakit ini akan memiliki luka di sekujur tubuh yang diserang.

G. TBC

Penyakit parasiter lainnya yang menyerang ikan gurame adalah TBC yang disebabkan oleh infeksi bakteri Mycrobacterium sp. Ikan gurame yang terserang penyakit TBC akan kehilangan nafsu makan dan kulitnya menjadi gelap. Selain itu akan timbul bercak merah di sekujur tubuh ikan hingga pendarahan.

 

2.Penyakit Non Parasiter

Penyakit non parasiter disebabkan oleh lingkungan dari luar ikan gurame itu sendiri. Katidakseimbangan antara faktor kimia dan lingkungan menjadi penyebab utama penyakit non parasiter pada ikan gurame.

A. Kekurangan Nutrisi

Hal ini terjadi akibat kekurangan asam amino dan vitamin pada pakan ikan gurame. Selain itu juda dapat terjadi karena keracunan alfatokin. Kekurangan nutrisi akan menyebabkan masalah pada bagian insang ikan gurame dengan gejala awal yang ditimbulkan yaitu tutup insang keriput, tubuh ikan bengkok dan menyebabkan pertumbuhan ikan menjadi lambat.

B. Kejenuhan Gas

Disebabkan oleh peningkatan dan kejenuhan air kolam akibat kandungan nitrogen, oksigen dan karbon dioksida yang menyerang bagian kulit, mata dan insang gurame. Penyakit ini menyerang benih ikan gurame.

C. Kekurangan Oksigen

Ikan gurame yang kekurangan oksigen dalam waktu lama bisa mati. Akibatnya akan terjadi gagal panen yang merugikan peternak.

 

Cara Mengatasi Penyakit Ikan Gurame

Penyakit ikan gurame bisa diatasi dengan cara menggunakan Suplemen Organik Cair GDM Spesialis Perikanan untuk mencegah penyakit parasiter dengan dosis 10 liter per hektar. Sedangkan untuk mengatasi penyakit non parasiter yang menyerang ikan gurame dapat dilakukan dengan memperbaiki kualitas nutrisi pakan pada ikan, mengganti air kolam budidaya secara rutin, mengurangi penambahan bahan organik yang tidak diperlukan untuk pertumbuhan ikan, dan menggunakan tambahan Suplemen Organik Cair GDM untuk membantu mempertahankan kekebalan tubuh ikan.

Demikian informasi penyakit ikan gurame. Semoga informasi ini bermanfaat dan bisa menjadi panduan bagi anda yang sedang melakukan budidaya ikan gurame. (ira)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here