Home Perikanan Mengenal Cumi-Cumi, Hewan Laut yang Membumi

Mengenal Cumi-Cumi, Hewan Laut yang Membumi

Sumber: https://www.siliconrepublic.com

Agrozine.id – Siapa yang tak kenal cumi-cumi? Hewan laut yang satu ini sudah sangat membumi atau begitu familiar di lidah banyak orang. Hewan ini nikmat untuk dikonsumsi karena rasanya yang gurih dan teksurnya yang kenyal. Olahannya mudah ditemukan di rumah-rumah makan dalam berbagai menu yang menggoda selera.

Cumi-cumi termasuk kelompok hewan sefalopoda besar atau jenis moluska yang hidup di laut. Nama “Sefalopoda” dalam bahasa Yunani berarti “kaki kepala” karena kakinya yang terpisah menjadi sejumlah tangan yang melingkari kepala. Hewan ini adalah salah satu hewan dalam golongan invertebrata (tidak bertulang belakang).

Total jenis cumi-cumi yang tersebar di seluruh bagian dunia terdapat sekitar 300 spesies yang berbeda. Semua jenis hewan ini memiliki tubuh yang berbentuk pipa, kepala yang berkembang sempurna, dan 10 tangan panjang yang bermangkuk pengisap. Tangan-tangan ini berguna untuk menjerat mangsanya dan disobek menggunakan rahangnya yang kuat, mirip dengan paruh binatang. Matanya tidak memiliki kelopak mata, tetapi tampak seperti mata manusia.

Cumi-cumi berenang dengan menggunakan penggerak berupa semburan. Hewan ini mengisap air melalui rongga pusat tubuhnya, rongga mantel, dan memaksanya keluar melalui suatu pembuluh yang lentur yang disebut dengan sifonSifon terletak tepat di belakang tangan. Untuk mendorong tubuhnya maju atau mundur, cumi mengarahkan sifon atau corong sempitnya ke belakang atau ke samping dan “menembakkan” air keluar. Hal ini memungkinkannya untuk bergerak sangat cepat. Siripnya merupakan 2 perluasan mantel seperti cuping yang digunakan sebagai kemudi pergerakannya.

Cumi-cumi mempunyai tiga jantung dan berdarah biru. Dua dari jantungnya berlokasi dekat dengan masing-masing insangnya dan karena hal itu mereka dapat memompa oksigen ke bagian tubuh yang beristirahat dengan mudah.

Cumi-cumi hidup sebagai pemangsa ikan dan binatang laut lainnya yang lebih kecil. Banyak jenis dari hewan ini yang dapat mengubah warna tubuhnya dari cokelat menjadi ungu, merah, atau kuning sebagai kamuflase agar terhindar dari ancaman pemangsanya.

Cumi-cumi yang biasa dikonsumsi oleh manusia adalah jenis Loligo Pealei dan tersebar di perairan Laut Tengah, Asia Timur, serta sepanjang pantai timur Amerika Utara. Ada yang hidup di dekat dengan permukaan air, ada pula yang hidup di tempat yang dalam sekali atau palung laut.

Salah satu jenis cumi-cumi laut dalam, Heteroteuthis, memiliki kemampuan memancarkan cahaya. Organ yang mengeluarkan cahaya itu terletak pada ujung suatu juluran panjang yang menonjol di depan. Hal ini dikarenakan peristiwa luminasi yang terjadi pada cumi-cumi jenis ini. Heteroteuthis menyemprotkan sejumlah besar cairan bercahaya apabila dirinya merasa terganggu.

Cumi-cumi biasa umumnya berukuran sekitar 5,1 cm, tetapi ada jenis Architeuthis princeps atau cumi-cumi raksasa berukuran hingga lebih dari 15 m. Hewan ini sering ditemukan terdampar di sepanjang pantai Newfoundland. Cumi-cumi jenis kecil tidak mengganggu manusia, tetapi jenis yang besar dapat menjadi ancaman yang berbahaya untuk manusia ketika menyelam.

Ada pula jenis cumi-cumi terbang, Ommastrephes bartrami, yang dapat dibandingkan dengan ikan terbang. Hewan ini sering melompat keluar dari air, terutama dalam cuaca buruk, dan kadang-kadang terdampar di atas dek kapal nelayan.

Selain enak dimakan, cumi-cumi mengandung gizi yang tinggi. Komposisi kandungan gizi cumi-cumi per 100 gram, diantaranya:

  • Kalori: 75
  • Air: 82.2 gram
  • Protein: 16.1 gram
  • Kalsium: 32 mg
  • Natrium: 37 mg
  • Fosfor: 200 mg
  • Kalium: 204.1 mg
  • Beta karoten: 20 mcg
  • Vitamin B12: 1.3 mcg
  • Vitamin E: 1.2 mcg

Kandungan gizi tersebut menjadikan cumi-cumi bermanfaat untuk kesehatan manusia. Manfaatnya, yaitu membantu menurunkan kolesterol, menjaga kesehatan tulang dan gigi, menjaga keseimbangan tekanan darah, mengatur pembentukan sel darah merah, dan menjaga keseimbangan cairan. Namun, sama seperti makanan laut lainnya, hindari mengonsumsi hewan ini jika kamu alergi terhadap hewan ini. (das)

(content partnership IG @amani.jungle, tiktok amani.jungle)

Yuk, tonton video menarik ini:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here